January 25, 2016

Memori Part 2

Kelmarin, aku ke mall yg kita pernah ke sana bersama. Ingat lagi? Lepas half round di mall, aku mengeluh kehausan. Jadi kita ke food court untuk minum. Kita duduk di hadapan kedai Coconut Groov. Dan kelmarin, masa aku ke food court di sana. Sedang mencari mereka yang lain, aku ternampak meja yang kita duduk.

Sigh.

It reminds me a lot to you. Kita berbual. Kita bergurau. Aku yang curi-curi ambil gambar & video kau. Aku cuma dapat rasa, yang kita tak lama. So I enjoy every seconds I had while I still have. Thats hurt. A lot. And still is. 

Sigh.

Sementara berjalan dari satu butik ke satu butik, kau yang sentiasa di hadapan dan aku ketinggalan di belakang. Aku memanggil kau dengan irama. Seakan menyanyi. "Guard tangkap budak kecik ni" kau bergurau, bila aku menyanyi.

Sigh.

Rindu.

January 22, 2016

Don't

When you say goodbye just now, do you really mean goodbye as Goodbye?

Because I feel like I will never have the chance to see you again. That hurts a lot. Hearing someone you love most saying goodbye.

Please. Dont.

Situasi

Kalau aku lebih suka situasi yang mana aku memandu kereta berseorang di temani lagu-lagu alternative/ jazz/ slow menuju ke arah yang aku sendiri tak pasti. Aku sukakan kesunyian. Bagi aku sunyi menenangkan. Bila aku tanya dia situasi macam mana yang dia suka, jawapannya...

"Memandu dengan orang tersayang dalam keadaan hujan." Die senyum memandang aku. Barangkali dia bahagia. Aku hanya balas dengan senyuman.

Kebetulan ketika itu hujan mula renyai-renyai dan semakin lebat. Tiba-tiba dia bersuara...

"Ini. Situasi ini." Dia senyum lagi.

Dan aku faham apa maksudnya. Namun bagi aku, apa jua situasi asalkan bersama dia, aku bahagia. Mungkin antara kami, aku yang banyak berdiam, sedangkan dia banyak bersuara. Keterbalikan antara kami.

Bila dia mengeluh "Am je bercakap, ida diam." Jawapan aku sentiasa "Ida takde topik."

Tapi sebenarnya, aku cuma mahu mendengar suara dia sementara masih punya peluang.

Sigh.